Anak-anak Menghadapi Risiko Kesehatan Lebih Tinggi Dari Ponsel

Dilangsir dari warganetpos, Para penulis meninjau literatur saat ini yang menunjukkan bahwa anak-anak menghadapi risiko kesehatan yang lebih tinggi daripada orang dewasa. Mereka melihat studi paparan ponsel peer-review dari 2009 hingga 2014, bersama dengan data radiasi ponsel, dokumen pemerintah, manual produsen, dan publikasi serupa.

Anak-anak dan bayi yang belum lahir memang menghadapi risiko lebih besar untuk kerusakan tubuh yang dihasilkan dari MWR yang dikeluarkan oleh perangkat nirkabel, menurut Morgan dan rekan.

Tingkat penyerapan MWR lebih tinggi pada anak-anak daripada orang dewasa karena jaringan otak mereka lebih menyerap, tengkorak mereka lebih tipis, dan ukuran relatif mereka lebih kecil. Janin sangat rentan, karena paparan MWR dapat menyebabkan degenerasi selubung pelindung yang mengelilingi neuron otak, lapor mereka.
Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak menyerap lebih banyak MWR daripada orang dewasa. Satu menemukan bahwa jaringan otak anak-anak menyerap sekitar dua kali lebih banyak MWR daripada orang dewasa, dan penelitian lain telah melaporkan bahwa sumsum tulang anak-anak menyerap MWR 10 kali lebih banyak daripada orang dewasa.”Belgia, Prancis, India, dan pemerintah berteknologi canggih lainnya mengeluarkan undang-undang dan/atau mengeluarkan peringatan tentang penggunaan perangkat nirkabel oleh anak-anak,” tulis penulis ulasan.

Mereka menulis bahwa batas paparan MWR tetap tidak berubah selama 19 tahun. Mereka juga mencatat bahwa pembuat smartphone menentukan jarak minimum dari tubuh bahwa produk mereka harus dijaga sehingga batas hukum untuk paparan MWR tidak terlampaui. Untuk komputer laptop dan tablet, jarak minimum dari badan adalah 20 cm (sekitar 7,8 inci).

Penulis menjelaskan bahwa batas paparan saat ini ditetapkan berdasarkan asumsi yang salah bahwa kerusakan jaringan akibat panas berlebih adalah satu-satunya potensi bahaya perangkat nirkabel.

Tetapi laporan ilmiah yang luas memiliki efek yang tidak terkait panas yang terperinci dari paparan jangka panjang. Meskipun peringatan pemerintah telah dikeluarkan di seluruh dunia, sebagian besar masyarakat tidak menyadari peringatan tersebut, tulis mereka.

“Ada mainan yang dijual kepada bayi dan balita yang berbahaya,” kata Morgan. “Risiko dari paparan karsinogen lebih tinggi pada anak-anak, dan semakin muda anak, semakin tinggi risikonya.

Penulis tinjauan “terus mengangkat keprihatinan yang sesuai terkait dengan peran teknologi yang terus meningkat yang memancarkan radiasi nonionisasi, termasuk ponsel dan mainan tertentu,” kata L. Dade Lunsford, MD, profesor bedah saraf di University of Pittsburgh. Lunsford tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Mereka menunjukkan bahwa jenis tumor tertentu, setidaknya seperti yang dilaporkan, mungkin telah meningkat insidennya, termasuk tumor otak yang paling ganas dan mungkin tumor saraf pendengaran,”. Namun dia mengatakan ada masalah dengan beberapa data, dan banyak dari laporan itu bersifat anekdot. Juga, tidak jelas apakah peningkatan tumor yang dirasakan mungkin karena diagnosis yang lebih baik pada tahap awal, katanya.

Potensi risiko kesehatan yang terkait dengan penggunaan ponsel, terutama tumor otak, tetap menjadi isu hangat. Studi telah tidak konsisten dan hasil telah bertentangan. Tidak ada konsensus tentang tingkat risiko kanker yang ditimbulkan oleh penggunaan ponsel, jika ada.

Pesan Bawa Pulang Tentang Penggunaan yang Aman

Perangkat nirkabel sekarang menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, “tetapi mereka dapat digunakan dengan cara yang cukup aman,” kata Morgan.

Morgan dan rekan-rekannya telah membuat beberapa rekomendasi.

Yang pertama adalah bahwa “jarak adalah teman Anda.” Dia mengatakan memegang ponsel 15 cm (sekitar 6 inci) dari telinga Anda “memberikan pengurangan risiko 10.000 kali lipat.”

Kecuali ponsel dimatikan, itu selalu memancar. Saat tidak digunakan, sebaiknya tidak disimpan di tubuh. Tempat terbaik untuk ponsel adalah di suatu tempat seperti dompet, tas, atau ransel.

Perangkat harus dijauhkan dari perut wanita hamil, dan seorang ibu tidak boleh menggunakan ponsel saat menyusui, kata Morgan. “Dan monitor bayi tidak boleh ditempatkan di tempat tidur bayi.”

Anak-anak dan remaja perlu mengetahui cara menggunakan perangkat ini dengan aman. Ponsel seharusnya tidak diperbolehkan di kamar tidur anak di malam hari, katanya. “Pusat Penelitian Pew telah melaporkan bahwa 75% dari praremaja dan remaja awal tidur sepanjang malam dengan ponsel mereka di bawah bantal mereka.”
“Anak laki-laki tidak boleh menyimpan ponsel di saku celana depan mereka,” katanya. Ada potensi bahaya pada sperma, meskipun tidak ada penelitian terhadap anak laki-laki yang menentukan apakah paparan dini terhadap MWR memiliki efek pada sperma setelah pubertas, katanya.”Dan anak perempuan tidak boleh meletakkan ponsel mereka di bra mereka,” katanya. Rekomendasi ini didasarkan pada studi kasus dari empat wanita muda dengan riwayat meletakkan ponsel di bra mereka, dan yang mengembangkan kanker payudara — dua pada usia 21 tahun.

Karena risiko bola salju, dan lebih banyak radiasi diserap dengan lebih banyak jam penggunaan, anak-anak harus diajari untuk menggunakan telepon nirkabel mereka sesedikit mungkin, kata Morgan. Telepon rumah, Skype, dan layanan telepon komputer (bila tersambung ke Internet dengan kabel) tidak memancarkan radiasi, dan orang tua harus mendorong anak-anak mereka untuk menggunakannya.

Terakhir, router Wi-Fi di rumah harus ditempatkan jauh dari tempat orang, terutama anak-anak, menghabiskan waktu paling banyak.

Para penulis mencatat bahwa beberapa penelitian telah menunjukkan peningkatan risiko kanker otak dengan penggunaan ponsel, meskipun beberapa data ini telah diperdebatkan. Dalam beberapa tahun terakhir, tingkat glioblastoma (sejenis tumor otak) telah meningkat di Denmark dan Amerika Serikat, dan insiden kanker otak telah meningkat di Australia, menurut data yang diambil dari pendaftar kanker. Waktu rata-rata antara paparan karsinogen dan diagnosis tumor padat yang dihasilkan adalah 3 dekade atau lebih, jadi kemungkinan akan beberapa dekade sebelum tumor yang disebabkan oleh paparan MWR pada masa kanak-kanak didiagnosis, tulis mereka.

Leave a Comment